Mengawal gagasan, peristiwa dan informasi Sulawesi Barat [ Beranda ] [ Tentang : Redaksi | Sulbar ] [ Hubungi Kami ] [ Menulislah disini ! ] [ Pedoman Pemberitaan ] [ Maps ]

SulbarDOTcom
Kalindaqdaq (Pantun Mandar) :

"Muaq tongano muane Pattandai mo-oq galung Nadiengei Sipettombangan cera."
Bila anda betul pahlawan Tunjukkanlah lokasi dan lapangan Akan di tempati Sama bergelimang di telaga darah
PERISTIWA
Hadirkan KH. Muh. Idrus Ramli, Ansor Polman dan IAI DDI Polewali Gelar Dialog Kebangsaan
SulbarDOTcom - Hadirkan KH. Muh. Idrus Ramli, Ansor Polman dan IAI DDI Polewali Gelar Dialog Kebangsaan


 Jumat, 19 Februari 2016 22:07:34  | Dibaca : 710 kali
 
Sulbar.com - Mengenakan kopiah hitam dan sarung bercorak serta baju koko putih, Pakar Ahlusunnah Waljamaah PWNU Jawa Timur KH. Muhammad Idrus Ramli berjalan menuju aula IAI DDI Polewali.

Dengan dikawal jajaran pengurus Gerakan Pemuda Ansor Polewali Mandar,  Kiai muda kelahiran Madura ini menghadiri Dialog Kebangsaan yang diselenggarakan Gerakan Pemuda Ansor Polewali Mandar bekerjasama dengan IAI DDI Polewali, Kamis (18/02).

Dialog yang mengangkat tema “Indonesia Tanpa Khilafah dan Radikalisme Agama” dengan menghadirkan narasumber kondang sekaliber KH. Muhammad Idrus Ramli itu menjadi magnet yang cukup menyedot ratusan peserta yang memadati aula  berkapasitas tiga ratus tempat duduk di pagi menjelang siang itu.

Tak pelak peserta yang terdiri dari para  dosen, guru, mahasiswa, aktivis ormas, tokoh perempuan dan tokoh pemuda itu  terkesima oleh pemaparan materi kebangsaan dan Keindonesiaan yang disampaikan Ulama yang terkenal dengan penguasaannya yang mendalam atas Alquran, Hadits, kitab salaf, dan sejarah Islam serta perkembangannya.

Dalam paparannya, Kiai yang juga pernah diundang khusus oleh pemerintah Kerajaan Malasya ini untuk menjadi narasumber yang membahas tentang Islam  menjelaskan dengan secara mendalam, terstruktur dan sistematis peta ideology dari luar yang tak henti-hentinya merongrong kedaulatan bangsa Indonesia dengan model terselubung maupun model secara terbuka.

"Saya tegaskan kepada saudara sekalian, apabila ada organisasi yang ingin menerapkan  sistem Khilafah, itu wajib ditentang karena Khilafah bertentangan dengan roh kebangsaan dan Ke-Indonesiaan,  dan sangat jelas bertentangan dengan ideologi negara yaitu Pancasila. Karena hanya Pancasila lah yang mampu merekatkan perbedaan suku, agama, ras, budaya di Nusantara ini. Dalam konteks Indonesia, tak ada sistem manapun yang bisa menandingi Pancasila".

Selain mengingatkan akan ancaman Khilafah terhadap Pancasila sebagai ideologi final negara, KH. Muhammad Idrus Ramli juga mengingatkan bahaya gerakan radikalisme agama yang berujung pada aksi teror seperti yang terjadi di Jalan Thamrin Jakarta beberapa waktu yang lalu.

Dijelaskannnya, kelompok Wahabi tersebut menggunakan kucuran dana tak terbatas yang sumbernya dari Amerika, Eropa, dan Saudi Arabia untuk merusak akidah dan keyakinan orang Indonesia agar tidak lagi melakukan ziarah makam, tahlil, memperingati maulid Nabi, yasinan, dan kebiasaan-kebiasaan yang telah diajarkan secara turun temurun oleh para Ulama pesantren dan para Imam-imam Kampung.

"Kelompok Wahabi, dengan kedok misi keagamaan dan pendidikan, menggunakan kucuran dana dari Eropa, Amerika dan Saudi Arabia dipakai untuk membangun sekolah, klinik, kampus, masjid, dan bahkan tak segan memberikan gaji bulanan bagi para pengurus organisasi mereka, kucuran dana tersebut yang semakin memburamkan hingga menutupi hati mereka untuk mengenal agama Allah Swt, karena niat mereka yang sudah keliru, Naudzu billahi min dzalik, " pesan KH  Muhammad Idrus Ramli yang terus mengingatkan kepada peserta agar tidak terjerumus dalam kelompok Wahabi yang jelas tidak seakidah dengan faham Ahlusunnah Waljamaah di Indonesia.

Turut hadir dalam dialog kebangsaan ini, Ketua Dewan Pembina Gerakan Pemuda Ansor Polman Azikin Noer, Ketua Tanfidziah NU Polman Arsyad, Ketua Muslimat NU Polman Syarifah Tenri Ampa, Ketua Muslimat NU Sulbar Muji Rahayu, Perwakilan IAI DDI Polewali Jaelani Kunni, dan tokoh  dari PMII, IPNU, bahkan dihadiri perwakilan dari HTI Polman.
[MAR/yat]
 
Tag : polman
 

ARTIKEL TERKAIT
Karena Negara Menjamin Kemerdekaan Memeluk Agama
Di Pilgub Sulbar, Obed Nego Dukung Penuh ABM
Di Polman Sejumlah Lembaga Peringati HPSN dengan Bersih-bersih
Tafakkur Budaya Teater Flamboyant Hadirkan KPID dan Ketua DPRD Majene
Dana Bantuan PKH Mulai Dikucurkan
 
KOMENTAR
 
Tulis Komentar
Nama :
Email :
URL :
Komentar :
   
   
   
     
    Catatan :
No Ads, No Spam, No Flood please !
Mohon tidak menulis iklan, spamming dan sejenisnya.
 MAIN MENU
> Home
> How to go to SULBAR
v Accomodation :
   - Hotel
   - Rumah Makan (Restaurant)
> Obyek Wisata (Destination)
> Kalender Wisata (Event Calendar)
> Directory
> Peluang Investasi (Investment)
> Perpustakaan Online (Library)
v Pemerintahan (Gov) :
   - Aparatur Pemerintah (Gov Officer)
   - Tender Online / eProcurement

 

 

Email : info [at] sulbar.com | Email Redaksi : redaksi [at] sulbar.com

Situs ini merupakan situs berita online independen seputar wilayah Sulawesi Barat
This site is an independent online news sites around the area of West Sulawesi

copyright © 2004 - 2017 SulbarDOTcom - http://www.sulbar.com/

Online sejak 16-okt-2004

Saat ini orang Online.
Jumlah pengunjung : 734,466

web server monitoring service RSS