Mengawal gagasan, peristiwa dan informasi Sulawesi Barat [ Beranda ] [ Tentang : Redaksi | Sulbar ] [ Hubungi Kami ] [ Menulislah disini ! ] [ Pedoman Pemberitaan ]

SulbarDOTcom
Kalindaqdaq (Pantun Mandar) :

"Pappeyappu daq di Puang Tannaratang paindoqna Si pekkedeang nurung Anna Muhamma."
Keyakinanlah kepada Yang Maha Pencipta Betapa terang cemerlangnya Sejajar dan searah nurung Dengan Muhammad
FEATURE
Tampil Hebat, Seniman Mamasa Tambah Pentas
SulbarDOTcom - Tampil Hebat, Seniman Mamasa Tambah Pentas
Bulu Londong, tarian perang tengah dimainkan di area PIFAF 2017

 Penulis
: FRENDY CHRISTIAN
 Selasa, 15 Agustus 2017 19:20:09  | Dibaca : 142 kali
 
Sulbar.com - Gerakan itu begitu memikat. Sesekali tampak pola lantai yang begitu apik pula piawai dimainkan. Ditemani gerak tangan dan gerakan yang gemulai. Sejumlah perempuan dan lelaki tampak menyatu dalam ritme yang sesekali rancak, sesekali pula melamban. Ditambah kostum dalam warna khas tradisi bumi Kondo Sapata.

Di momentum yang tak berjarak, tiupan musik bambu yang mengalun indahpun seakan mampu menyapu. Dan lalu bergerak menyatu dalam desah angin malam tanah Madatte. Irama itu tidak saja membangunkan nuansa, tetapi juga memukau dan seakan mengajak para penyaksinya untuk segera melakukan migrasi imajiner ke tanah Kondo Sapata pada masa lalu.

Tak pelak, ribuan penonton yang memadati panggung utama pertunjukan kesenian Polewali Mandar Internasional Folk And Art Fesitival (PIFAF) 2017 yang juga menghadirkan 17 negara asing itupun, kemudian terbius dalam pertunjukan yang terbilang sukses dan cukup spektakuler itu.   

Kehadiran, rombongan seni budaya dari Kabupaten Mamasa memang terbilang serius. Betapa tidak, sedikitnya sekitar 110 orang, personil paket seni budaya Mamasa sengaja diturunkan dari dataran tinggi lembah Quarles itu untuk ikut unjuk pentas di PIFAF jilid dua dengan dikawal khusus sejumlah satuan kerja perangkat kerja dinas Pemkab Mamasa.

Sukses tentu saja terdulang baik. Itu terlihat dari pertunjukan yang sukses dengan penampilan yang begitu hebat dan mampu membuat panitia penyelenggaran, untuk akhirnya memutuskan meminta kesiapan duta seni budaya Mamasa itu menambah jadwal pentasnya. Dari yang sedianya hanya akan mentas satu kali, akhirnya disepakati untuk kembali menambah jadwal pentasnya.   

Dari lebih seratus personil duta seni budaya itu, sejumlah personil diantaranya adalah mereka yang tergabung dan telah mengkhatamkan komitmen berkeseniannya di dalam komunitas Sanggar Seni Wai Sapalelean Kabupaten Mamasa.

Adalah tari bulu londong dan musik bambu asal Kabupaten Mamasa-lah pasalnya. Ya, mereka yang secara khusus telah unjuk pentas di  Area Sport Centre Polewali Mandar, Selasa 1 Agustus 2017 lalu.

"Selain kami menampilkan musik bambu dan tarian bulu londong, pakaian adat Mamasa juga ikut kami tampilkan dan melibatkan sekitar 110 orang personil yang berasal dari berbagai organisasi perangkat daerah dan Sanggar Seni Wai Sapalelean yang juga merupakan binaan Dinas Pariwisata Mamasa," tutur Agustina Toding, Kepala Dinas Pariwista Mamasa.

Menurut Agustina, kehadiran personilnya di Polewali Mandar itu merupakan bahagian dari cara pihaknya Pemkab Mamasa dalam merespon undangan yang dilayangkan Pemkab Polewali Mandar.


"Inilah bentuk respon positip kami atas undangan Pemkab Polman. Melalui momentum ini, kita harapkan selain, sebagai ajang promosi wisata kami dari Mamasa.

Juga menjadi ajang pengenalan Mamasa melalui usungan tampilan paket seni budaya. Semoga Mamasa bisa kian dikenal oleh seluruh belahan dunia. Apalagi, kegiatan ini menghadirkan 17 Negara luar yang telah ikut ambil bagian dalam menonton dan menyaksikan langsung kekayaan pariwisata serta adat dan istiadat yang dimiliki Mamasa," ujar Agustina.

Lebih jauh, Agustina berharap pula event PIFAF 2017 dapat menjadi contoh baik untuk Kabupaten Mamasa. Sehingga ke depan Mamasa juga bisa melakukan hal yang sama seperti yang dilakukan Pemkab Polewali Mandar.

Perlu dicatat pula, tari bulu londong adalah salah satu tarian tradisional berjenis tarian perang yang berasal dari daerah Mamasa Sulawesi Barat. Tarian ini merupakan tarian yang dibawakan oleh para penari lengkap dengan berpakaian dan senjata, layaknya para prajurit tempo dulu.

Sejarah tari bulu londong sendiri sebagaimana termuat dalam berbagai catatan, awalnya merupakan tarian yang diperankan para prajurit sepulang dari medan perang. Gerakannya merupakan perayaan kemenangan berbalut kegirangan. Gerakan yang belakangan dikenal sebaga gerakan tari bulu londong.

Sejatinya tari ini merupakan simbol ungkapan rasa syukur dan kegembiraan atas keberhasilan serta kemenangan yang didapatkan.

Tak heran, jika para penari yang juga merupakan para prajurit itu, membawakan tariannya lengkap dengan senjata dan usungan kepala musuh yang berhasil ditaklukkan di medan laga.

Kepala musuh tersebut sengaja diusung, sebagai cara mempertunjukkan kepada warga ihwal kesuksesan dalam memenangkan peperangan. Ya, sebagai bukti kemenangan pula kehebatan.
 
Tag : mamasa
 
Tentang Penulis
Penulis Nama : FRENDY CHRISTIAN

Selain aktif sebagai awak redaksi SulbarDOTcom, dirinya juga banyak terlibat di berbagai kegiatan pencerahan dan penguatan kapasitas masyarakat dan di dunia kemahasiswaan di Mamasa
 MAIN MENU
> Home
> How to go to SULBAR
v Accomodation :
   - Hotel
   - Rumah Makan (Restaurant)
> Obyek Wisata (Destination)
> Kalender Wisata (Event Calendar)
> Directory
> Peluang Investasi (Investment)
> Perpustakaan Online (Library)
v Pemerintahan (Gov) :
   - Aparatur Pemerintah (Gov Officer)
   - Tender Online / eProcurement

 

 

Email : info [at] sulbar.com | Email Redaksi : redaksi [at] sulbar.com

Situs ini merupakan situs berita online independen seputar wilayah Sulawesi Barat
This site is an independent online news sites around the area of West Sulawesi

copyright © 2004 - 2017 SulbarDOTcom - http://www.sulbar.com/

Online sejak 16-okt-2004

Saat ini orang Online.
Jumlah pengunjung : 620,589

web server monitoring service RSS